Kunci Jawaban Buku Tema 6 Kelas 4 Halaman 129 130 131 133, Subtema 3 Pembelajaran 3

  • Whatsapp
Kunci Jawaban Buku Tema 6 Kelas 4 Halaman 129 130 131 133, Subtema 3 Pembelajaran 3
Kunci Jawaban Buku Tema 6 Kelas 4 Halaman 129 130 131 133, Subtema 3 Pembelajaran 3

HALO BELAJAR – Simak di bawah ini kunci jawaban Tema 6 Kelas 4 SD/MI halaman 129, 130, 131, dan 133, Pembelajaran 3.

Pembelajaran 3 yang mulai dari halaman 127 sampai 135, merupakan materi Subtema 3 Giat Berusaha Meraih Cita-Cita, Tema 6 Cita-Citaku.

Buku Tema 6 Kelas 4 yang dibahas di bawah ini merupakan Buku Tematik Terpadu Kurikulum 2013 edisi revisi tahun 2017.

Kunci jawaban Tema 6 Kelas 4 di bawah ini diharapkan dapat membantu orang tua dan guru dalam mengoreksi jawaban siswa.

Baca juga: Kunci Jawaban Buku Tema 6 Kelas 4 Halaman 138 139 141 142 143, Subtema 3 Pembelajaran 4

Baca juga: Kunci Jawaban Buku Tema 6 Kelas 4 Halaman 121 122, Subtema 3 Pembelajaran 2

Cita-cita tidak mengenal suku, agama, atau kebangsaan. Semua orang dapat menempatkan citacitanya setinggi langit. Namun, setiap orang harus berusaha keras untuk mencapainya.

Ayo Membaca

Sang Arsitek

Pada tahun 1955, presiden pertama Indonesia, Ir. Soekarno, mengadakan sayembara membuat desain maket Masjid Istiqlal. Sebanyak 22 dari 30 arsitek lolos pada seleksi awal. Presiden Soekarno pun mengumumkan bahwa pemenangnya adalah seorang bernama Frederich Silaban. Siapakah dia?

Frederich Silaban, lahir di Bonandolok, Sumatra Utara, 16 Desember 1912. Ia adalah seorang lulusan Koningin Wilhelmina School, sebuah sekolah teknik di Jakarta. Meskipun bukan lulusan sekolah arsitektur, ia dapat memenangi sayembara tersebut. Dan semenjak itulah karya-karyanya banyak dikenal di seluruh Indonesia.

Masjid Istiqlal merupakan masjid terbesar dan termegah di Indonesia yang dibangun pada tahun 1961, dan pertama kali dibuka untuk digunakan pada tahun 1978.

Dengan demikian, diperlukan waktu 17 tahun untuk membuatnya! Dengan usaha yang gigih dan pantang menyerah, Frederich berhasil menyelesaikannya. Karyanya diakui sebagai karya asli anak bangsa Indonesia.

Pos terkait