Kunci Jawaban Tema 9 Kelas 6 SD Halaman 17 18 20 22 23 24 25, Subtema 1 Pembelajaran 2

  • Whatsapp
Kunci Jawaban Tema 9 Kelas 6 SD Halaman 17 18 20 22 23 24 25, Subtema 1 Pembelajaran 2
Kunci Jawaban Tema 9 Kelas 6 SD Halaman 17 18 20 22 23 24 25, Subtema 1 Pembelajaran 2

Gambar tempat peristiwa dalam cerita:

Ringkasan jalan cerita:
Suatu hari Deo pulang sekolah sambil meringis kesakitan sambil menuntun sepedanya dengan langkah pincang. Pakaiannya terlihat kotor dan keringat membasahi dahinya. Setibanya di rumah, ibunya menyambutnya, lalu membersihkan luka-luka Deo. Beberapa saat kemudian, Deo bercerita bahwa ia mengalami kecelakaan akibat lomba balap sepeda dengan Arsyad. Deo bersepeda di trotoar yang dikhususkan untuk pejalan kaki. Tapi ia tak melihat ada batu besar sehingga tersandung dan jatuh ke got. Ibu Deo mengatakan bahwa hal tersebut akan menjadi pelajaran bagi Deo, terutama agar tidak menyerobot trotoar. Deo berjanji akan tetap di jalurnya, bukan jalur orang lain. Setelah mendengar perkataan nasehat ibunya Deo pergi mengganti baju dan makan siang.

Kunci Jawaban Tema 9 Kelas 6 Halaman 24

Ayo Mencoba

Bersama dengan teman sebangkumu, carilah sebuah cerita pendek anak di surat kabar atau majalah. Salin atau potong cerita pendek tersebut. Tempelkan cerita pendek tersebut pada sebuah karton ukuran A3. Bacalah dengan saksama cerita tersebut. Lalu, gambarkanlah tokoh utama, satu tokoh tambahan, dan tempat dalam cerita tersebut. Tuliskan juga jalan cerita dari cerpen tersebut. Ceritakanlah cerpen temuanmu di depan kelas dengan percaya diri.

Jawaban:

Anak Kecil dan Penjual Tahu

“Bu, Amir berangkat ke sekolah dulu ya!” pamit seorang anak laki-laki berumur 10 tahun yang sudah mengenakan seragam SD yang terlihat usang. Bu Bagio, Ibunda Amir, menjawab, ”Iya, Mir. Hati-hati di jalan. Ini uang sakumu, Nak.” Amir menerima uang saku sebesar seribu rupiah dari ibunya.

Walaupun hidupnya susah, Amir selalu terlihat riang dan ceria. Seperti pagi itu, ia berangkat ke sekolah dengan langkah yang riang. Sekitar 100 meter dari sekolahnya, ia melihat seorang bapak tua yang menuntun sepedanya.

Pos terkait